malu seangkatan

pernah merasa malu karena [mungkin] ditertawai seangkatan? gw pernah banget…

jadi waktu masih tingkat 3, gw mengambil pelajaran perancangan sistem embeded. kuliah itu mempunyai sebuah milist. di milist tersebut dosen menjelaskan materi kuliah dan memposting informasi-informasi yang menunjang perkuliahan. kuliah tesebut tergolong banyak tugas yang harus dikirim via email.

suatu saat ketika menjelang deadline pengumpulan tugas, kebodohan gw juga mulai muncul. mungkin saking takutnya terlambat mengumpulkan tugas, gw tidak memperhatikan lagi kepada syapa gw mengirim tugas tersebut. langsung klak klik aja. setelah mengirim tugas tepat waktu perasaan pasti langsung plong. semua mahasiswa pasti pernah mengalaminya.

namun kebahagiaan tersebut hanya sementara. ketika tiba2 inbox folder milist gw tertulis ” 1 message “. gw dengan penasarannya langsung membuka folder tersebut. awalnya gw berfikir pasti reminder untuk mengumpulkan tugas. tapi setelah gw teliti lebih detail, gw melihat kok seperti email yang barusan gw kirim.

pengirim : nataniel depo (nataniel.depo@hotmail.com)

subject : TUGAS 3 bla.bla.

otak gw belum bekerja maksimal. masih terbengong2 melihat email tersebut. tiba2 ada email lagi yang masuk, langsung gw buka.

“natan, nagapain lw ngirim jawaban tugas lw ke gw? “

ha? masa sih?. dan dengan polosnya gw balas

“ha? kok bisa? gw gak ngirim ke lw kok”

tiba2 gw langsung mulai curiga, tapi kecurigaan gw belum benar. gw pikir gw mengirimkan email ke dua penerima. gw langsung cek folder Sent.

Terkirim : MILIST PERANCANGAN SISTEM EMBEDED..

setelah membaca tulisan itu, otak pintar gw langsung bekerja. dunia serasa runtuh. bagai seorang bodoh yang ditertawai ribuan orang. seperti mau loncat dari PAU lt 8. ibarat gelas yang jatuh ke lantai. dan lain lain.

astaga… gw mengirimkan hasil jawaban gw ke milist kuliah…. BODOH….. semua anggota milist pasti bisa membacanya. sumpahh.. pasti anak2 yang lain pada tertawa terbahak2 di kost masing-masing. mana jawaban tugas gw pas-pasan dan gw gak yakin klo itu benar….

otak bodoh gw muncul lagi, dengan refleksnya gw mengirim email ke dosen yang berisi jawaban tugas dan penjelasan mengenai kebodohan gw.. kira2 isinya sebagai berikut…

…….

oh iya pak, tadi saya salah mengirimkan email ke milist. jadinya jawaban saya bisa dilihat mahasiswa yang lain. bisa tolong dihapus pak? terima kasih sebelumnya.

…….

sejenak gw merasa tenang. tapi lagi2 ketenangan itu hanya berlangsung beberapa detik. otak pintar gw berhasil mengalahkan otak bodoh gw. mana bisa email dari milist dihapus secara manual dari creator milist. bodoh… tiba2 email gw langsung dibalas dosen.

……..

yah kalau email dari milis kan masuk ke email masing-masing secara otomatis, kecuali semua anggota milis menghapusnya secara manual.

……..

kata2 yang membuat gw ‘melayang’. gw sudah gak bisa berfikir lagi. jackpot banget gw malam ini. super bodoh.. hadoo.. “apa reaksi teman2 gw besok klo ketemu di kampus?”… hanya itu yang ada di kepala gw malam itu, sampai akhirnya gw tertidur. besoknya, tanpa ditanyakan lagi, gw diketawain teman2 di kelas… -__-

the fact :

1. tersangka bodoh disini bukan cuma gw, tapi teman gw yang membalas email gw di milist. tau kan alasannya? ahaha…

2. pasti ada yng ‘nyontek’ jawaban gw karena terdesak deadline.. yasudalah.. gw juga gak yakin itu benar kok..

2 thoughts on “malu seangkatan

Leave a Reply