Investasi [Main] Saham

Tanggal 11 Januari 2017 gw memutuskan untuk masuk lebih dalam ke dunia pasar modal. Sbelum-sebelumnya, mungkin sekitar 4 tahun, gw sudah berkecimpung di dunia reksa dana. Return yang gw sudah dapat lumayan sih, daripada tabung di bank.

Kenapa saham? Karna gw termasuk orang yang aggresif. Biasanya kalau daftar di sekuritas, kita diharuskan untuk mengambil tes agar dapat mengetahui profil tingkat resiko yang bisa kita ambil. Saham memmang lebih ‘sadis’ daripada reksa dana. Walaupun di reksadana gw ambil reksadana saham, tapi agresivitasnya tidak terlalu naik turun.

Selain itu tentu saja gw pengen return yang lebih besar lagi. Greedy mode on. Haha. Bayangkan saja dalam sehari seham bisa memberikan return 34%. Ini kalau kita main di saham ‘gorengan’ atau saham spekulatif. Tapi hidup ini memang adil, return tinggi tentu saja resiko tinggi, sehari bisa rugi 34%. Kebayang kan? Angka ini ditetapkan oleh BEI agar saham tidak terlalu ‘liar’. Istilahnya Auto reject atas (ARA) dan Auto reject bawah (ARB).

Untuk bermain saham, kita perlu mengerti tentang trading dan investor. Keduanya sama untuk mencari untung, yang membedakan hanyalah time frame. Trading jangka pendek sedangkan investing jangka panjang. Tapi kalau misalnya rugi di trading, banyak yang berpindah ke investing karena gak rela cut loss, dengan harapan nilai saham yang dibeli akan naik lagi. haha.

Sebelum masuk ke dunia saham tentu saja gw ada persiapan. Gw mulai belajar Teknikal Analisis. Selain itu ada namanya Fundamental Analisis. Teknikal analisis adalah cara untuk memprediksi pergerakan nilai saham berdasarkan perilaku grafik sebelum-sebelumnya. Ada banyak faktor yang harus dipertimbangkan, mulai dari membaca candle stick, moving average, volume, dan beberapa indicator seperti sthocastic, RSI, MACD, Fibonacci dll. Teknikal analisis cocok digunakan untuk trading. Sedangkan Fundamental analisis lebih cocok untuk jangka panjang atau investing. Jadi kita mempelajari fundamental dari perusahaan, yang paling umum adalah laporan keuangan, susunan pemegang saham, pasar dari perusahaan, politik, ekonomi, dll.

Selama tiga bulan ini, gw belajar bahwa main saham itu tidak semudah yang gw bayangkan sebelumnya. Tantangan yang paling utama bukanlah cara membaca grafik, tapi bagaimana menguasai mental diri sendiri. Kita harus tau kapan untuk mengatakan ‘cukup’.

Ketika baru mulai main saham, gw untung banyak. Dalam bulan pertama saja portofolio gw sudah berkembang hampir 20%. Lumayan kan. Gw mulai greedy dan menambah modal dari tabungan gw. Bulan kedua gw mengalami beberapa kerugian karena tidak sabar dan rasa serakah.

Oh iya, semenjak main saham, gw bergabung di beberapa grup yang membahas mengenai saham, prediksi harga, sapai curhat2an karena ‘nyangkut’ (istilah ketika membeli saham di harga tinggi kemudian harga saham terus turun). Kebanyakan mereka menggunakan aplikasi Telegram. Telegram teranyata sangat powerfull.

Terus, bulan ketiga apakah gw sudah untung?  tunggu di postingan-postingan berikutnya.. :)

Leave a Reply